Kamis, 31 Mei 2012

HORMATI SEGALA PROFESI!


Udah beberapa lama ini gue jadi travelernya nyokap atas tujuan perjalanan ciracas-pinang ranti (PP) dan selama perjalanan ini gue dapet beberapa pelajaran.
            Gua ga suka sama sikap orang Jakarta yang selalu ngelekson setiap ada angkot yang lagi berhenti buat nurunin penumpangnya, ngeleksonnya ga nyantai lagi. NYOLOT! Gue bingung sama mereka yang melakukan hal itu gue mencoba berfikir, oh mungkin mereka (yang ngelekson) lagi buru buru nih mau kerja atau ada hal yang urgent yang harus dikerjakan. Memang angkot yang menurunkan penumpang ini membuat kemacetan sekejap apalagi di jalanan yang kecil yang pas banget buat dua mobil dengan arah yang berlawanan tapi for a moment ajah kan kalo penumpangnya udah turun dan pembayaran selesai jalan lagi ko. Kalo kita liat dari sisi pak supir angkot kasihan jugalah dia kan juga kerja bukan sengaja mau bikin macet, harusnya kita bisa saling menghormatilah apapun profesi orang jangan sampai ada strata atau stratifikasi! Di sosiologi ajah profesi dimasukkan kedalam bab diferensisi sosial BUKAN stratifikasi Sosial. Kalo kita masih membeda bedakan profesi berarti kita belum lulus dalam pelajaran sosiologi! Nah lho!
Gue juga inget sama perkataan artis ganteng Daniel Mananta di acara stasiun TV swasta yaitu blackwhite. Di acara itu di menceritakan waktu hidupnya di LN. Katanya hal positif yang bisa diambil dari kehidupan di luar negeri itu menghormati segala jenis profesi, disana jadi waitress aja tamu yang datang respect sama tuh pelayan, gak memperlakukannya semena mena. Mungkin kalo kita membeda bedakan profesi orang, bisa bisa ga ada yang mau dan ga ada yang akan menjadikan profesi seperti supir angkot, tukang somay, tukang odong odong, tukang ojeg, pedagang di pasar pokoknya yang sekiranya dianggap profesi gampang dan rendahan itu sebagai pekerjaan. Dan kalo bener ga ada lagi yang jadi operator atas pekerjaan yang tadi gue sebutin diatas mungkin kita kelimpungan dalam menjalankan aktivitas kita coba bayangkan kalo kendaraan kita lagi rusak dan jalan satu satunya naik public transportasion tapi ga ada lagi supir angkotnya atau lagi laper nih ga ada lauk dan budget pas pasan otomatis lo akan cari makanan murah dan siap makan seperti somay.
Nah, hal yang mau gue bagiin disini itu kita harus saling menghargai sesama. Be respect to all jobs and to other people. Jangan kita memberikan hormat ke orang berdasi, berseragam bagus, bersenjata dan berpangkat aja. Yuk rubah doktrin dan paradigma kita mengenai pekerjaan yang masih kita anggap “rendahan”.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar